29 December 2009

Rafting di Telaga Waja (Bali 3.2)

Cyberedhoy, Telaga Waja

29.12.09

Sungai Telaga Waja mengalir jernih dengan arus yang cukup deras. Tempat ini menjadi menarik karena lokasinya yang berpadu dengan petak-petak sawah dan hijaunya perbukitan yang menaunginya yang didukung oleh aktifitas para petani tradisional dan juga perkebunan, juga pemandangan Gunung Agung yang menjulang tinggi di sisi utara. Itulah beberapa alasan mengapa Telaga Waja kita pilih menjadi salah satu start point lintasan arung jeram (rafting)  di Bali. Air yang mengalir deras dengan beberapa jeram dan bebatuan sebagai rintangan menjadi pilihan yang cocok bagi avonturir untuk memacu adrenalin serta menguji nyali. Telaga waja memiliki jeram dengan tinggi hampir 5 meter, panjang lintasan 16,5 km dan waktu tempuh 2 - 2,5 jam, tapi sangat aman!


Bli Wayan sebagai Skipper pemandu arus emang galak banget, si Eko yg kebanyakan becanda & omong diomelin mulu. Awalnya dia duduk di depan Jayen, perahu gak imbang. Terus dituker Karel di depan Jayen. Tapi sialnya si Eko bukan dayung, tp pindahin air alias nyipratin gue & Wayan yang misuh2. Gilanya lagi pas kita nyangkut di batu si Wayan turun narik kapal. Eh, si Eko sengaja mukul dayung ke mukanya. Wayan tambah cemberut, sambil blg bedarah giginya. Gak cuma itu, Jayen dibilang penakut karena duduk di dasar perahu, Gue diomelin juga gara2 salah dayung ke belakang, sementara yang lain ke depan.haha...



Derita ga sampe di situ aja. Saking semangatnya kita dayung di awal sampe balap perahu bule, si Eko iseng ciprat2in air ke mereka jd mancing emosi. Sialnya kita malah becanda, bikin macet arus stuck di tengah. Ditabrak 2 perahu sampe miring & Karel nyaris terlempar keluar kal gak di tarik Jayen pantatnya. Tapi tetep aja tangannya beset2 kena ranting & berdarah. Abis itu si Wayan ancem Karel 'itu yang item depan jgn becanda aja ntar kalo jatoh beneran gak saya tolongin'.haha...

Sampe air terjun kita istirahat & sempetin foto2, malah gue kepeleset jatuh & dengkul beset kena batu gede pas di bawah air terjun. Untung camdig gue dipegang bule yang ngeshot kita beraksi. Cuma HP matrix aja yg sial, berendem.haha...sendal gw juga juga hanyut, untung ada bule cewe baik selametin sendal gw satunya di bawah.hehe...

Lanjut arung jeram dari ketinggian 5 meter, semua teriak seru2an. Sampe bawah berenti dulu, eh si Jayen kepleset. Jatuh sampe sendalnya dua2nya hanyut. Jadi petualangan hari itu skipper Wayan misuh2 mulu, dia bilang 2x bawa tamu kayak kita bisa mati di telan arus. Hahaha...akhirnya setelah 2.5 jam terombang ambing sampe juga di finish. Abis itu jalan ke atas, mandi & makan. Gue salut sama semua pegawai rafting yang perhatian banget kalo ada peserta yang cidera, buktinya bolak balik pada nanya dengkul gue yang berdarah selama di jalan & pada sibuk cari P3K pas finish. Setelah makan siang & nebus foto, kita cabut lagi balik ke Kuta diantar pak Agus driver.


Biaya rafting 250,000/ orang
(sudah termasuk kendaraan anter jemput pp hotel ke lokasi & dari start ke finish, serta lunch)
Tebus foto 30,000 / pcs
Info lebih lanjut di www.telagawaja.com


Written by Edhoy, Photo by temennya Wayan & Echo
© 2009 Cyberedhoy & Tour de JaBal

No comments:

Post a Comment