02 January 2010

Garuda-nya Wisnu tanpa Kencana (Bali 6.2)

Cyberedhoy, Nusa Dua
01.01.10

Jum'at pagi (1/1), kita udah menuju daerah Uluwatu. Tiba2 Karel salah belok, gak nurut GPS sih jadi salah belok masuk komplek perumahan. Padahal dia dengan PD-nya mau kasih liat kalo pernah ke daerah Garuda Wishnu Kencana (GWK). Setelah muter balik & menuruti GPS baru kita sampe di gerbang GWK.

Karel mendadak kaget begitu dipalak 25rb/org HTM (harga tiket masuknya). Sampe dalam, banyak distro yang tutup. Maklum masih tahun baruan...sampe dalam ternyata proyek pembangunan patung raksasa GWK yang konon dibiayai orang terkaya di Bali ini pembangunannya tersendat.

Ibarat mutilasi, bagian tangan Dewa Wisnu ada di luar komplek wisata GWK, bagian kepala Garuda nyangkut di tebing atas, kepala Dewa Wisnu pun ditaro di taman mata air sisi atas. Konon mata air ini suci, tiap permohonan yang disampaikan bakalan dikabulkan. Begitu menurut guide yang suaranya bisa terdengar di seluruh wilayah & sering berulang.

Gue sempet penasaran juga dimana posisi guide, kok ada suara ga ada orangnya. Ah, mungkin kaset rekaman di ulang2...si Eko sempet nemuin mic di atas batu deket gazebo naro replika miniatur GWK. Ternyata itu mic aktif & bs terdengar di seluruh area.

Abis foto session mulai dari hamparan batu2 besar jaman asterik, benteng, tebing & landscape uniknya. Kita sempetin makan di cafetaria, glek lagi2 makanan khas Bandung. Es oyen, dari batagor sampe bakso. hmm, jadi serasadi Bandung euy  ;)

Keluar dari GWK, kita menuju airport Ngurah Rai. Dyah bininya Eko terpaksa dipulangin sama anaknya duluan. Kasian kalo ikut mobil & dengerin ocehan kita2 yg ancur sepanjang Bali-Jakarta. Di airport sambil nunggu Eko Jum'atan, kita makan (lagi) di Solaria. Haha...


HTM GWK : 25,000
Makanan standard mulai Siomay 10,000,
Nasi timbel komplit 17,000
Minuman andalan mulai dari Dawet sampe Cincau semua 5,000

Written by Edhoy & Photos by Echo
© 2010 Cyberedhoy & Tour de JaBal

No comments:

Post a Comment