04 February 2010

Balikpapan is Fine City (Borneo - Season 1B)

-->
Cyberedhoy, Balikpapan
01.02.10

Medio 2003 gue masih nongkrong2 di UI Salemba, ‘gak jelas belajar metalurgi memperdalam ilmu di research center for material science. Ngantuk di kelas karena gak ‘ngerti dijelasin detail welding engineering udah biasa. Makanya tiga bulan di situ udah kayak manusia bodoh, gak heran kalo dibilang ‘bad boy’. Ikut ujian her & dihukum kerjain tugas sampe tengah malem di kampus yg deket kamar mayat RSCM udah biasa.

Tiba2 tawaran berpetualang terbuka di Kalimantan Timur, salah satu perusahaan kontraktor migas nawarin jadi Engineer di sana. Waktu itu interview dan nego via telpon, gue udah diminta ke sana flight pertama dari Jakarta tiga hari kemudian. Berangkat…modal nekat, gak tau apa2, untungnya temen gue satu perguruan di Salemba namanya si Pe’i udah berangkat seminggu sebelumnya. 

Bayangan gue sih bakalan gak pulang tiga bulan, jadi bawa amunisi sekedarnya yang penuh di tas ransel buat naik gunung yang muat 50 liter. Sampe bandara Sepinggan Balikpapan ternyata jemputan gue gak datang, mobil kantor dipake boss katanya. Sial! Akhirnya naik taxi ke alamat kantor PT APEP. hehehe.
-->



Blom makan siang, ternyata sampe sana gak dikasih makan. Udah gitu ketemu HRD baru jam tiga sore, dikasih tau kalo perjalanan ke lokasi penempatan gue tiga jam perjalanan darat. Berhubung gak ada mobil gue diminta balik besok paginya. Anjrit…’nginep dimana nih, akhirnya gue pilih hotel di tengah kota. Lupa namanya, tapi lumayan lah malem pertama jalan2 dan ternyata gak beda jauh sama kota2 di Jawa. Balikpapan teratur dan bersih. Orangnya juga ramah2 karena banyak pendatang dari Jawa. Disana banyak perumahan elit macam kota wisata di Cibubur, salah satunya Balikpapan Baru.
Cari makan enak juga gampang, serunya waktu cobain angkotnya ternyata beda jauh sama di Jakarta. Di sana satu angkot maksimal isi enam orang, semua ‘ngadep ke depan dan rata2 lengkap sama audio stereo system kadang ada TV-nya. Jadi selama perjalanan musiknya jedug2 saingan sama angkot lain. Pas turun pun gue teriak kiri2 tapi supirnya cuek, malah berenti di halte jauh dari target. Ternyata emang mereka gak berenti sembarangan. Cuma di halte doang sepanjang jalur utama Jl. A. Yani.

 (Jalan utama kota Balikpapan)

Menyeberang jalan juga mesti di zebra cross, karena dilindungi UU lalu lintas no.14. jadi kalo ditabrak dapet asuransi, diluar itu gak dapet katanya. Panteslah kalo kota ini dapet penghargaan Adipura, bersih sih...Hari pertama gue nongkrong di salah satu food court mall di Plaza Balikpapan yang pemandangannya langsung ke laut, janjian sama temen yang udah duluan merantau ke sana. Lokasi ini strategis banget, bagian depan jalur utama jalan kota segaris mulai dari airport Sepingan sampe ke kilang minyak Pertamina. Bagian belakang garis pantai yang eksotis, tapi gak cocok buat berenang, gak ada pasirnya malah buat parkiran mobil. hehe...
 
(Plaza Balikpapan, depan)

 
(Plaza Balikpapan, belakang) 


Sorenya gue jalan2 ke daerah barat, di sana ada kilang minyak pertamina berdekatan sama pelabuhan Balikpapan. Letaknya gak jauh dari kantor pusat TEPI. Sejalur dengan itu sempet liat2 pasar souvenir yang terkenal di kebun sayur.

(Kilang Minyak Balikpapan)


Makan malam pertama gue cobain kuliner udang bakar lada hitam di 'teluk bayur', gak jauh dari Balikpapan Plaza. Tempanya sih dulu kecil, tapi rame-nya bukan main. orang sampe antri2, asep 'ngebul2 dari bakaran pada cuek aja. Ternyata emang dahsyat rasanya. Akhirnya itu jadi kuliner wajib kalo ke sana deh.




Edhoy says “gak ada pelajaran yg sia-sia, hadapi aja meski itu gak enak. Pada saatnya itu yang menguatkan kita”

Re-written & Photo by Edhoy.
© 2010 Cyberedhoy live in Borneo.

No comments:

Post a Comment