04 February 2010

Pulau Terasing (Borneo - Season 1D)

-->
Cyberedhoy, Pendingin Yard
01.02.10

Ternyata gue bisa juga hidup di tempat terasing, yang biasanya main ke mall, nongkrong di tempat2 gaul, ternyata 24 jam selama tiga bulan pertama gue stay di lokasi yang gak ada di peta. Signal HP susah, cuma telkomsel yang kadang2 timbul. Pendingin Yard itu wilayah fabrikasi punya PT APEP tempat ‘ngerakit platform pesenan klien gue perusahaan minyak TEPI, mereka pesen lima platform. Pendingin Yard berdekatan dengan Sanga-sanga, wilayah di seputaran sungai Mahakam yang berjarak 1,5 jam perjalanan darat ke Samarinda ibu kota Kaltim. 
 
Sekedar info, PT APEP ini kontraktor lokal di Kaltim yang tetep aja owner-nya orang Prancis & Spanyol. Boss besarnya orang Spanyol, dan orang nomer satu (site manager) di Yard orang Prancis. Menurut peraturan migas dan otonomi daerah memang kerjaan konstruksi migas harus dipegang sama perusahaan lokal. Tapi tetep aja owner dan posisi penting isinya import. Biasanya mereka pake nama isterinya yang orang Indonesia buat surat2 dan kepemilikan perusahaan di sini. Gue juga tau karena yang tanda tangan presdir-nya cewe. Haha, ternyata… ;)

Di lokasi ini gue berteman sama empat engineer dari Jakarta yang seumuran, kita kompakan sampe sekamar bareng deket dapur. Jadi kalo laper tinggal masuk aja ‘nyolong susu / roti di sana. Pertama yang gue kenal tentu aja Syafei, yang kabur duluan dari Salemba. Terus ada Eddy S (stress) yang gak pulang2 sejak awal proyek, terakhir yang suka cengegesan si Novly yang ditahun berikutnya pacaran sama cewe Cibubur hasil comblangan gue. Hahaha…


Gue belajar banyak di PT APEP, punya boss yang asyik (jarang masuk & kabur mulu)..hmm, pak Mike kemana sekarang yah? Kalo boss pada gak ada, kadang gue acting jadi engineering coordinator padahal gak tau kerjaannya apaan. Sementara temen2 lain pada dikirim ke offshore awasin kerjaan di site. Engineer lain sibuk gambar2 kletak kletik auto cad. Site Manager kalo ada apa2 minta masukan divisi gue terutama kalo ada modifikasi desain engineering, dan review procedure yang mestinya dikerjain sama engineer kordinator yang lagi off terpaksa gue juga yang review/modif dibantu mr Jimmy, engineering specialist dari Philipna yang konon digaji 1M per tahun. Yup, aseli banyak dapet ilmu di situ.

Glek, sampe suatu kali ada manager baru dari Prancis. Lebih muda dari gue dan goblok-nya dia gak bisa apa2 (mendingan gue dong, hehe)…lha, orang2 jadi sebel gak ‘ngerti QC tapi sok atur ini itu yg bukan job desc-nya. Pernah gue kasih salak eh sama dia dicuci dulu di wastafel terus di grogotin kayak makan apel. Haha…pas dikasih tau cara makannya baru dia pahan, terus bijinya dikantongin, mau ditanem di Prancis katanya. Gubrak !!

Di divisi gue ada specialist gambar serba bisa, ternyata kalo jam lowong dia terima pesanan gambar desain rumah & interiornya lengkap sama hitungan engineeringnya kalo mau. Tadinya gue gak curiga mereka betah di kantor sampe tengah malem, lembur kletak kletik autocad tapi kok progress biasa aja. Pas iseng malem ke kantor yang Cuma 20 meter dari kamar, eh ternyata pada gambar rumah. Dasar! Minta tanda tangan lembur ternyata ‘ngobyek. Astamin yang jago gambar akhirnya bikinin gue desain rumah + interiornya biar gak cerita2 ke boss. Haha…Min, sorry itu gambar keren banget emang, tapi pas gue bikin rumah gak kepake. File-nya hilang! Gak rela sih loe… ;)

Tempat favorit gue nongkrong di teras kantor menjelang sunset. Ada aja pemandangan yg mungkin Cuma ada di situ, liat rig lewat, kapal lewat, sampe pencurian kayu/batubara illegal yang angkut berton-ton. Soal makan pastinya terjamin 4 sehat 5 sempurna, cathering dari Patra, jadi gak kuatir kelaperan dan semua standard internasional. Klien gue orang bule2 sering makan siang di sini juga.


Oh ya, di sini kita punya tiga sekretaris. Salah satunya jadi inceran anak2 dari Jakarta. Gue sih gak ikut2an, hiburan selain itu ada entertainment room, nonton bareng Indovision, tennis meja, dll…selebihnya jalan2 ke fabrikasi, main ke laut dan sok ikutan supervise di lokasi instalasi platform (padahal gue gak tau apa2 waktu itu) dan kalo kesana bisa dua jam perjalanan via Sungai Mahakam yang belok2 gak jelas. Cuma driver terlatih aja yg apal, penumpang lain duduk manis tau2 sampe. Itu juga kalo gak kandas, karam di gundukan pasir sungai & nunggu air pasang baru bisa jalan lagi. hahaha…


Edhoy says “Kadang hidup terasing bikin kita mengenal hal-hal yang gak dibayangkan sebelumnya. Dan itu gak salah, tinggal gimana kita mengolah dan menikmati aja”

Re-written & Photo by Edhoy.
© 2010 Cyberedhoy live in Borneo.

No comments:

Post a Comment