04 February 2010

Handil Nunggu Jemputan (Borneo - Season 1C)

Cyberedhoy, Delta Mahakam
01.02.10

Sehari kemudian gue dijemput supir kantor, mau dianter ke lokasi tempat gue tugas lewat jalan darat, rutenya Balikpapan – Samarinda – Sanga-sanga – Pendingin Yard. Berhubung gue sendirian, jadi cuek tanya2 apa yang gue liat sama pak supir (sori, gue lupa namanya). Dia semangat jelasin sampe gue nyadar ini udah siang.

After lunch gue tanya apa gak ada jalan alternative yang lebih cepet dan deket? Dia bilang bisa aja, tapi mesti nyambung lewat sungai Mahakam. Nah, ini dia…Gue pilih rute itu meski di luar kesepakatan sama kantor. Akhirnya dari manajemen kerepotan sediain jemputan via sungai. Setelah deal akhirnya Gue lanjut perjalanan dianter sampe pelabuhan Handil gak jadi lewat Samarinda. Sekitar 1,5 jam dari Balikpapan gue sampe di Handil, ternyata udah sore dan jemputan blom datang. Ternyata Sungai Mahakam luas banget, lebarnya nyaris 1 KM kata orang situ. Panjangnya ratusan KM. rame banget karena jalur utama dari jaman Kerajaan Kutai dulu. Menurut buku sejarah sih itu kerajaan tertua di Indonesia.



Daripada nunggu, tuh supir gue suruh pulang aja, sekali lagi gue sendirian dan terasing di tempat itu. Handil merupakan desa nelayan yang berdekatan sama base camp TEPI salah satu perusahaan migas terbesar di Kaltim. Gak jauh dari situ ada warung makan enak khas Kaltim dan Bugis, namanya Pondok Bambu. Hampir semua pendatang apalagi dari Jakarta mampir ke warung sederhana itu. Ikannya fresh, sambelnya mantep dan rasanya nikmat. Murah lagi.


Sekitar jam 5 sore baru jemputan gue datang, sebuah sea truck kapasitas 12 orang tapi khusus datang buat jemput gue sendirian. Mantab…ternyata perjalanan satu jam dari Handil ke lokasi. Diperjalanan gue obrol2 sama driver sea struck-nya, ternyata satu jam running engine itu sea truck bisa abisin BBM solar 70 liter, sewa perharinya $ 1200. Kalo mau beli bisa 2 milyard. Busyet….harga tahun 2003 tuh, mahal juga yah biaya jemput gue doang. Padahal kalo naik mobil tadi paling abis bensin full tank doang 50 liter. Hahaha…gak terasa setengah jam kemudian gue sampe di Pendingin, gak seperti yang gue bayangin, ternyata kalo udah masuk situ udah kayak penjara. Gak bisa kemana2.


Edhoy says “gak ada yang lebih penting saat kita dalam posisi genting, nikmatin aja…”

Re-written & Photo by Edhoy.
© 2010 Cyberedhoy live in Borneo.

No comments:

Post a Comment