04 February 2010

Travelling to Tenggarong (Borneo - Season 1G)

Cyberedhoy, Tenggarong
01.02.10



Libur lebaran 2003, gue gak pulang ke Jakarta. Malah main ke Tenggarong sama temen-temen S1 yang ada di Kaltim, duet maut Cule ‘n Coben. Janjian ketemu di Balikpapan, akhirnya kita ‘ngompreng naik bis ke Samarinda. Turun di Sanga-sanga. Masih inget kan? Ini jalur pertama yang harusnya gue lewatin pertama sampe Borneo menuju Pendingin. Akhirnya ‘ngerasain juga deh. Mana pake bis, sumpek barengan pemudik. Untung jalan antara Balikpapan-Samarinda-Tenggarong bagus, gak pake lubang2. hehe…


Dari Sanga-sanga kita lanjut pake Elf, sejenis angkutan massal Colt T-1300 isi 20an orang sampe Tenggarong. Parahnya sampe terminal Tenggarong gak ada angkot. Maklum lebaran, pada libur kali…ya udah akhirnya jalan kaki sampe Museum Kerajaan Kutai. Dari situ kita naik ojek ke Museum Kayu, bangunan ornament kayu yang dikenal sama Museum Buaya juga. Karena di situ ada buaya yang diawetkan udah berumur 30an tahun. Menurut ceritanya dia makan orang, terus di tangkep dan dibelah. Terus di awetin bangkainya, ditaro di dalem lemari kaca. Ckckckck…

Dari situ, kita balik ke pusat Tenggarong, ‘nyebrang ke Pulau Kumala pake getek karena jaraknya paling 100 meter. Mirip taman mini, ada kereta, sky lift, arena bermain, dll…enaknya di Tenggarong semua serba deketan, terpusat jadi gak susah mau ke objek wisata mana aja. Malah ditawarin kenalan cewe2 Dayak yang cakep2 kayak Tamara Blichicky juga banyak. Haha…

Oh ya, sayang pas kita ke tenggarong sepi, orang pada mudik. Ramenya di tempat wisata aja. Satu lagi yang gue inget. Kita dengan cueknya naik kereta keliling pulau Kumala, padahal itu udah dibooking rombongan. Jadi gratis deh disangka rombongan, meski di dalam orang memandang dengan penuh curiga. Hehe…

Sorenya kita sempet nongkrong di tepian Samarinda, terus sepakat pulang, karena gue takut gak ada jemputan dari Balikpapan akhirnya mutusin turun Sanga-sanga dan sambung ke Pendingin. Sialnya itu liburan, gak ada angkot. Akhirnya gue nebeng mobil orang sampe Sanga-sanga. Sepanjang jalan gue ajak obrol, duduk didepan was was takut diculik, maklum gue sendirian euy…ternyata itu bapak baik banget. Gue dianter sampe kota Sanga-sanga, diturunin di depan kantor Expan, salah satu perusahaan migas punya Medco itu lho.

Dari situ gue coba cuek jalan kaki, serem juga yak daerah asing & gak ada kenalan di sana. Udah malem pula…ujug2 ada orang naik motor nawarin ojek, begitu tau mau ke Pendingin dia buka harga 40 ribu. Busyet, jaman segitu mahal jack! Tapi berhubung tambah nyasar akhirnya gue berojek ria ke Pendingin. Ternyata medannya berat, masih jalan tanah untungnya gak ujan. Kebayang kalo becek. Kita juga mesti lewatin bukit2 yang gak ada listriknya. Sumpah, sepanjang jalan gue ajak obrol juga tuh orang. Was-was jangan2 itu bukan orang. Fiuuuh…akhirnya sampe juga di gerbang belakang Pendingin. Satpam yang jaga begitu tau itu gue yang datang langsung repot. Anterin gue sampe mess dan bawain makanan2 gitu. Abis mandi gue makan malem di restoran patra, sendirian. Maklum udah pada tidur dan lainnya masih liburan lebaran. …thanks God for saving my life ;)



Edhoy says “gak ada yang bisa nolong diri kita sendiri keluar dari masalah kecuali keberanian kita mengalahkan rasa was-was yang berubah menjadi kekuatan dahsyat”



Re-written & Photo by Edhoy.
© 2010 Cyberedhoy live in Borneo.

No comments:

Post a Comment