13 April 2010

Tiada Hari Tanpa Komplen


Cyberedhoy, J-Town
13.04.10

Hari itu (13/4), EW & LRG janjian ketemu di kampus Trisakti Grogol jam 8 pagi. Gue sih mau ketemu rektor, ambil tesis yang kelar ditandatangani. LRG sampe duluan, dia komplen mulu tanya Gedung M tempat rektor kagak ada yang tau. Gak jelas juga, tuh dia nanya sama mahasiwa, apa orang asing juga. Haha...Ternyata sampe sana gue malah boker dulu, kapan lagi nyobain pup di situ. Xixi…Rektor blom datang, akhirnya gue di sambut asistennya, mas OB alias office boy yang berjasa nunjukkin dimana tesis gue ditumpuk. Langsung aja gue ambil dari meja bu Eko sekretaris rector. Kelar euy…

Dari Trisakti kita lanjut ke Mall Ambasador, sampe sana baru jam 9an, sambil nunggu kios2 pada buka, kita sempetin sarapan makan sate yang aneh rasanya di belakang NISP Tower kantor pusat kebanggaan Lydia. Saking anehnya tuh bumbu sate kok rasanya kayak bumbu pecel, lontongnya benyek dan ayam/kambingnya gak garing. Berhubung laper yah ajar aja bleh…komplen mengalahkan lapar.

Tujuan ke Ambassador sih Gue mau komplen soal kacamata yang baru dibeli 3 hari lalu tapi soft case box-nya patah. Sekalian ambil bon yang ketinggalan. Abis itu kita nongkrong di Gramedia. Cari inspirasi kata2 bagus buat di undangan.haha, nemu juga yang keren. Akhirnya kita beli deh…sompret! Ternyata sampe parkiran, kita buka tuh buku yang masih terbungkus plastic. Ternyata banyak halaman yang ilang, jadi masuk lagi komplen ke Gramedia minta ganti baru.

Jam 12an kita lanjut perjalanan ke Tebet urusin undangan di Cristal Card. Sampe sana mas Warno & mas Kris ada di tempat. Keponakan dan Om itu keliatannya sibuk tiap hari. Si Warno ‘ngelipet2 undangan, sementara mas Kris utak-utik desain di komputernya. Kita copy file undangan ke computer mas Kris, minta diketikin kata2 dari buku padahal dia sendiri komplen lagi banyak kerjaan. Tapi kita gak mau tau, jadi maksa aja itu diketik dan minta dummy-nya minggu ini. Haha...

Sekitar jam 2an, kita udah di komplek perbelanjaan Pondok Gede, alias ruko yang banyak bank2 di sana. Tujuannya sih ketemu Widy, temen Lydia di NISP yang baru dipindah ke situ. Widy ini tetangga gue di condet doeloe, satu angkatan sama adik gue. Ternyata Widy abis ultah, jadi kita di traktir lunch di Waroeng Sroepoet yang persis di sebelah ruko NISP. Disini sempet terjadi komplen juga, ternyata kendi di atas meja airnya gak bisa diminum, Cuma hiasan. Sompret, untung blom gue refill tuh teh manis.hehe

Acara komplen berlanjut sampe ke kantor pemasaran ruko Pondok Gede, abisnya kita kayak dicuekin waktu nanya harga ruko di situ. Ya udah, gue tinggalin aja sales yang sok kaya ‘ngaku punya 2,5 ruko yang sibuk nelpon dan kita diminta nunggu. kampret!!

Masih di seputaran lokasi yang sama, Lydia sempet under estimate keberadaan Plaza Pondok Gede, akhirnya gue ajak tour singkat masuk ke atas. Ternyata kaget juga dia liat franchise2 tempat makan top ada di situ, sampe Gramedia dan Studio 21 ada juga. Akhirnya kita cobain nonton film local ‘Bebek Belur’, cuma 15rb doang…tapi pas ditengah film sempet ngadat, mati & kepotong. Penonton komplen lagi…jam 7 malem kita tinggalin lokasi Pondok Gede. Dan acara awur2an hari itu ditutup dengan makan malam di Bebek Ginyo di jalan Cempaka Putih Tengah. 


Written & photos by Edhoy
© 2010 Cyberedhoy Inc,Allrights Reserved.

No comments:

Post a Comment