22 May 2010

Bosan

Cyberedhoy, Citywalk
22.05.10

Minggu ini kata2 yang paling banyak gue denger itu...bosan. Entah kenapa kalo orang terdekat gue saat ini gak pede-an, selalu merasa dirinya membosankan atau hubungan kita emang 'ngebosenin sih? Sebenernya paling gampang atasin rasa bosen, lakuin aja hal2 yg menurut loe bikin senang & nyaman sendiri dulu. Daripada uring2an yang berujung stres, sakit hati, atau makin merasa jauh.

Buat gue pribadi pacaran itu ga ditentuin dari frekuensi bertemu, bukan kuantitas tapi kualitas. Intinya gimana kita bisa 'nyaman setiap kali ketemu, obrol meski cuma sebentar via telpon. Hehe, dari dulu gue emang bukan tipe orang yang suka nelpon. Apalagi obrol sampe tengah malem. See, gue sangat menghargai waktu istirahat orang. Apalagi cewe. Gak mau dong liat cewe loe bangun pagi uring2an mau kerja/beraktifitas kurang seger? Komplen 'ngantuk lah, ga sehat lah. Lho terus salah siapa? Salah gue?

Speaking about quality of relationship, indikatornya mungkin dari pengalaman sendiri aja dulu. Jangan liat/pake standar orang lain yang blom tentu cocok sama kita. Misal, si A kok kalo pacaran ketemu tiap hari. Cowonya mau anterin kemana2. Whew, gue bisa aja begitu kalo emang profesinya supir taxi mungkin. Haha...tapi gini lho, bukan itu maksudnya.

Sekali waktu gue pernah tanya ke temen gue yang gak lama setelah nikah malah cerai, kenapa kok bisa? Padahal waktu pacaran udah kayak prangko, nempel kemana2. Alasan mereka simple, gak cocok. Banyak perbedaan. lha, gue jadi mikir, loe berdua kayak prangko dulu 'ngapain aja?

Ceritanya lain lagi sama pengalaman teman gue yang lain, waktu pacaran keliatan aneh. Gak cocoklah menurut penerawangan gue & temen2 lain. Tapi ternyata setelah nikah mereka jadi pasangan paling bener. Lho, kok bisa? Yup ternyata mereka mengakui kalo sama2 merasa bukan pasangan idealnya. Makanya berusaha memperbaharui kekurangnya itu. Jarak dan waktu bukan masalah, yang penting kualitas bukan kuantitas pertemuan.

Yup, gak tau kenapa gue lebih suka gabungan dari dua contoh dia atas. Idealnya begitu sih. Pacaran loe bisa dekat satu sama lain karena kebutuhan, sama2 saling mengisi, pengertian meski harus brantem2 dikit itu sih wajar lah...yang penting semangat continous improvement biar gak merasa garing. Salah satunya menyenangkan pasangan dengan cara loe, be yourself. Jangan melebihi batas kemampuan kita. Yup, itu pelajaran paling penting karena kegagalan dimulai dari rasa takut mencoba hal2 baru yang bisa mengubah loe.

Banyak pasangan saling nutupin kekurangannya, slalu mau dinilai perfect lah, pingin dianggap menyenangkan, dll...tapi itukan pendapat pribadi, blom tentu pasangannya setuju. Yoi gak? Gue mungkin bukan tipe orang yang nurutin apa mau pacar, dari dulu pun udah kayak gitu. Tapi gak pernah ya ada yang bosen sama kelakuan gue. Ahaa, lucu juga tuh. Menurut mereka sih gue menyenangkan aja udah cukup. Bisa bikin ketawa bareng kalo ketemu, gila2an bareng, dan ternyata hal itu yang bikin mereka susah lupain. Meski udah putus atau malah udah pada nikah lagi. Whew, jangan2 gak bahagia tuh hidupnya.xixixi...

Nah, hal begini yang paling dibenci pacar gw sekarang. Kadang gue merasa itu berlebihan. Ibaratnya loe pernah pacaran, trus putus karena sakit hati tapi terus masih inget kebaikkannya aja. See, cewe emang aneh ya. Mereka bisa sangat membenci orang yang menyakitinya sampe takut ketemu dan itu jadi tradisi klasik pertemanan yang aneh. Jadi gampang emosi, ngambek, berperasaan, dll deh...coba kalo pernah jadi mantan gue, ada gitu yang sebenci itu? Ah, rasanya tidak. Mereka fine2 aja kalo ketemu di jalan, atau sekedar say hi di dunia maya. Gak ada tuh rasa dendam apa benci, mungkin karena gue gak pernah ajarin begitu. Jadi asyik2 aja. Hampir semua yang udah nikah terbawa dengan suasana itu.

Eniwei, gue kebangun tengah malem gara2 tidur cepet tadi. Terus tiba2 aja pingin curhat. Kalo dulu gue punya kebiasaan curhat sama mantan, seru aja karena mereka tau gue dan sangat mendukung apapun yang gue lakuin. Nah, kalo sekarang rasanya gak mungkinlah, wong mereka udah pada jadi istri orang, beda kota, dll.

Tapi aneh ya, tiap kali gue butuh temen curhat ada aja malaikat kecil yang kirim kabar suka cita. Dan itulah kenapa gue gak pernah punya niat/perasaan untuk ninggalin orang terdekat gue sekarang seaneh apapun dia. Yup, karena gue juga aneh kali ya. Hehe...itu yang bikin gue sayang dia, Lydia Retno Gunarsih. Orang yang bakalan ada disisa hidup gue.

"hubungan kita emang menggelikan...ga bisa jadi pacar, ga bisa jadi temen juga...haha...tau lah definisinya ga jelas...tapi menyenangkan (kadang2 sisanya ngeselin). i really wishin u the best...finally found ur trully soulmate...pengen nangis..." (Ditulis oleh seseorang yang setelah sekian tahun menghilang, nemu blog ini & baca capengcupu).


Written & photos by Edhoy
© 2010 by Cyberedhoy Inc, Allrights Reserved.

1 comment: