12 May 2010

Berburu Ruko

Cyberedhoy, Puri Gading
10.05.10

Dua hari ini Gue bolak balik ke Puri Gading, suatu perumahan di ujung pondok ujung. Kalo di peta terletak di daerah perbatasan Jakarta coret dengan Bekasi. Hari pertama Gue bike to Puri Gading, janjian sama Hari de’ Brutus temen lama semasa nongkrong di UI Salemba dulu.

Siang itu (10/5) panas banget, gue bermotor ria balik dari Bogor dengan rute Cibubur Junction-Cilangkap-Pondok Rangon-Kampung Sawah sampe akhirnya nemu Puri Gading.\Jarak tempuh Cuma 12 KM aja,tapi hampir sejam lewat jalan kampung yang gak nemu di peta. GPS aja gak pas, haha...

Sampe rumah Hari yang masuk ke ujung Puri Gading keliatan banget kalo tuan rumah gak keurus. Mosok bini kerja, dia malah ngepel dan ‘nyuci di rumah. Udah gitu, makan siang dan rokok aja gak punya duit. Jadi Gue deh yang entertain. Gak berubah tuh dari dulu, xixixi...


Abis beres2 rumahnya,akhirnya kita sorean menuju kantor pemasaran Puri Gading, nanya ruko di boulevard jalan masuk komplek Puri Gading. Setelah itu langsung menuju TKP, masuk2 dan foto2 belaga nanya ke pekerja/penjaga ruko yang emang lagi dalam tahap pembangunan. Gak terasa udah jam 4, pulang dari situ ujan gede kilat menyambar baju meleleh tertimpa hujan.


Sampe rumah Hari, terpaksa mandi, pinjem baju, keringin baju & celana panjang gue di mesin cuci sampe rusak tu mesin cuci butut, terus setrika karena udah 15 menit diputer gak kering2 juga. Aneh. So, jam delapan malem akhirnya Gue cabut pulang masih dibawah rintik hujan yang gak kunjung berhenti. Hari pun ikutan pulang ke Tebet rumah ortunya karena anak bininya gak pulang ke Puri Gading. Sebelum pulang mampir ke warung tongseng yang rasanya sama sekali gak enak, mahal pula, dan gue lagi yang bayar. Tongseng gubrak !!

Dua hari kemudian...

Gue balik lagi ke Puri Gading, kali ini sama ‘Nyokap, berhubung masih pagi jadi kantor pemasaran belom buka. So, kita mampir icipin Es Pisang Ijo gak jauh dari situ. Lumayan juga, sang penjual promosi kalo es buatan mereka diracik pake bahan2 organik bebas pemanis buatan. Soale sang penjual mengaku pernah bekerja di restauran mAmink, jeeehh, apalagi kalo bukan daeng Tata di Tebet yah ;)
Yup, setelah puas tanya2 di Kantor pemasaran, akhirnya gue dan Nyokap liat2 lagi ruko yang udah jadi, setengah jadi dan belom jadi. Abis itu laporan ke bokap yang kayaknya interest juga punya ruko di situ. Hehe...


Written & photos by Edhoy
© 2010 by Cyberedhoy Inc, Allrights Reserved.

No comments:

Post a Comment