24 May 2010

Teman Kecil di Taman Mini

Cyberedhoy, Taman Mini
23.05.10

Minggu pagi jam 5:30 Gue udah sampe TMII pulang nonton bareng final champions di Citos, masuk bayar 3 ribu perak dan langsung parkir di bawah pohon rindang. Ambil posisi relax, siap2 tidur bentar. Tapi sebelumnya sempetin bbm temen2 SD Nobel (nol sebelas) dan SMP Sadam (satu dua enam) kasih tau kalo gue udah sampe.

Tiba-tiba muka gue terasa hangat, ternyata matahari udah menyembul dari balik dedaunan dan bikin gue terusik gara2 banyak anak kecil berisik main badminton di belakang parkiran. Akhirnya jam 6:20 gue bangun, pindahin mobil cari parkiran yang aman deket toilet. Biasalah, setoran dan cibak cibuk ala koboi, juga ganti baju.

Jam 7:30 ternyata temen2 udah rame di bbm, sialnya  dan hp lowbatt semua. Untungnya bbm masih ada tenaga, gue kasih tau posisi terakhir di deket danau depan istana anak². Langsung deh berturut-turut Rini, Fani, Ika dan Andri dateng di TKP. Irma 'nyusul belakangan.
Tepat jam 8, kita masuk kawasan kuliner 'Ayu Gede' aneka masakan khas nusantara. Fani gak tahan liat banyaknya jajanan SD, stand pertama yang dicicipin stand jeruk purut, eh jeruk peres. Keliatannya sih alami, tanpa bahan pengawet. Murni dari jeruk yang udah manis dan diperes. Sementara Irma sibuk liat2 jajanan lain dan anaknya minta beliin mainan.

Stand berikutnya mampir ke rumah mungil, stand yang jual Zuppa Soup. Gue, Fani, Rini & Ika icipin zuppa soup kepiting yang lumayan menghangatkan badan sebagai menu pembuka sarapan pagi. Irma sibuk cari bubur ayam, dan Andri malah makan pecel. Hah, pecel? Gak mules2 tuh perut? Xixixi...Irma traktir kita2 di stand ini karena besoknya dia ulang tahun.

Kelar 'nge-soup, ternyata Andri ijin ke toilet duluan. Sementara yang lain kepingin naik kereta gantung. Wah, sekarang udah 25 ribu per orang, berlaku untuk anak yang tingginya di atas 85 cm. Akhirnya kita naik kereta gantung tanpa Andri, dia emoh alasan takut ketinggian dan tanpa penjelasan lagi.

Yo wes, anak² ninggalin dia dengan penuh tanda tanya. Irma juga takut ketinggian, tapi cuek aja demi nemenin anaknya. Ya udah selama 20 menit kita melihat TMII dari atas. Berhubung satu kereta max diisi empat orang, gue naik bareng Rini dan anaknya. Fani, Ika, Irma dan anaknya terbang meluncur.

Dari atas gue masih lihat bayangan Andri duduk bengong di lobby stasiun kereta gantung, tapi pas ke arah balik udah gak keliatan lagi (mungkin lagi sibuk di toilet, haha)...Anyway, dari atas tuh TMII banyak berubah, waktu SD/SMP kolam renang gak sekeren snowbay yang komersil dan mahal. HTM bisa 150 rb/org. Terus di sisi timur danau ada panggung buat acara pentas musik gitu deh. Di bagian selatan, dekat keong mas ada wahana baru buat outbond dan wihara Kong Hu Chu.

Cuma sayangnya kita ga kelilingin TMII, stasiun selatan lagi rusak katanya. Jadi bolak balik satu rute aja. Abis itu kita lanjut menyelusuri kawasan kuliner sampe ujung yang gak cuma jual makanan, tapi juga pakaian, mainan dan pernak perniknya. Gak terasa kita jalan kelilingin istana anak2 dan sampe parkiran lagi.

Gak terasa udah jam 10, panas menyengat dan gue makin gerah terasa lemes gara2 blom tidur dan energi terkuras. Sebelum bubar kita sepakat kumpul2 lagi hari Jum'at pas libur, Irma mau traktir lagi euy. Akhirnya kita pisah di parkiran, Andri yang alasan mau ke Sawangan malah ikut ke rumah gue. Ternyata dia masih laper, seporsi soto betawi disikat, curhat sampe gue bener2 ketiduran. Dan dia pamit pulang jam 3. Nah lho...gue gak gitu paham dia cerita apaan, secara otak gue udah ga nampung dan kasih masukan seenaknya. Maklum, 36 jam melek, aktivitas tinggi, dan blom tidur pules. Hhahaha...sorry ya Jo ;)


Written & photos by Edhoy
© 2010 by Cyberedhoy Inc, Allrights Reserved.

No comments:

Post a Comment