11 September 2011

From Plane to Train

Cyberedhoy, Bangkok
11.09.11

Kalau sebelumnya kita omongin transportasinya, sekarang Gue mau cerita tentang gimana cobainnya. hehe...Ceritanya hari Minggu pagi Gue meninggalkan Hotel Sok Soom Boon 2 yang ada di Songhkla. Kita sudah siap di lobby dari jam 6, nunggu jemputan ke Bandara. Ternyata itu supir on time juga meski hujan gerimis.


Jam 6:15 pagi kita check out dan Gue bertiga sama Dokter Sas dan pak Purba berangkat ke Hat Yai International Airport diantar supir pake Toyota Altis. Sepanjang perjalanan diguyur hujan, tapi si supir yang enggak bisa bahasa Inggris ini dengan pede-nya jelasin apa aja yang kita tanya dengan ramah. Dan gue senyam senyum aja dengerin penjelasannya yang enggak jelas sama sekali. haha...

Tepat jam 7 pagi kita sampai di airport dan langsung check in di Thai Air, berhubung check in masing-masing jadi kita bertiga duduk terpencar. Berhubung belum makan pagi, gue sempetin mampir dulu ke Royal Thai Louge. Ternyata disitu belom nerima kartu kredit platinum bebas masuk. Jadi kena charge. Beeh...akhirnya gue pindah ke Dairy Queen buat 'ngupi2 dulu. Eh, ternyata belum buka. Terpaksa kita sabar menanti si embak2 pelayan yang langsung sibuk beres-beres minta waktu setengah jam buat jualan pertama pagi itu.

Sambil nunggu gue online aja, dapet wifi free connection dari Dairy Queen. Sementara secangkir capucino latte menemani 15 menit kemudian. Tapi enggak lama panggilan penumpang masuk ke pesawat menju Bangkok. Terpaksa gue buru-buru dan jadi orang terakhir yang masuk pesawat diantara dua teman seperjuangan.

Kali ini pesawat Thai Air-nya enggak sebesar yang Gue pake dari Bangkok ke Hat Yai bulan lalu. Bukan  yang Airbus tapi Boeing 737. Pelayanannya juga enggak jor-joran kayak waktu berangkat. Tapi ya sudahlah, lumayan dapet snack dan wine juga dalam durasi penerbangan 1 jam 20 menit itu. Sampai di Suvarnabhumi Bangkok, kita turun dari pesawat dijemput bus. Jauh juga tuh kalo jalan kaki, gempor juga dengan airport segede ini.

Habis ambil bagasi, pak Purba memisahkan diri. Dia lanjut terbang ke Jakarta pake Garuda Indonesia yang mesti sabar ditunggu empat jam. So, Gue dan Dokter Sas melanjutkan petualangan tiga hari di Bangkok dengan berbekal buku backpacker di Thailand yang menurut Dokter Sas lebih mirip komik. Enggak jelas. hahaha....



Kita ikutin petunjuk arah ke airport link pake kereta di subway menuju pusat kota. Tujuan kita hari pertama ke Weekend Market di Chatuchak karena hari itu pas hari Minggu. Sekalian aja cari Hotel di dekat-dekat sana. Rekomendasi dari backpacker sih di Nice Palace Hotel. So, Dari Airport kita naik City Train jurusan Phaya Thai (N2) dengan tiket 45 Bath, sekitar 13 ribu Rupiah. Nyaman sekali keretanya, biarpun kita berdiri tapi enggak penuh macam KRL Jabodetabek. Full AC, penumpangnya rapi-rapi dan banyak ABG-nya. Dokter Sas cari kesempitan diantara kerumunan ABG. Tuh lihat aja kelakuannya di foto. hehe...

Sampai Phaya Thai sekitar 20 menit dari airport, kita pindah lagi naik BTS masih kereta semacam City Train, tapi ini yang keliling antar daerah bukan tujuan ke bandara. Semacam kereta dari Stasiun Kota sampai Depok lah kalo di Jakarta. Nah, pas mau keluar, Gue hampir didenda gara-gara koin City Train nyaris hilang, padahal koin itu dipake buat kita keluar dari Stasiun City Train. Untung ketemu di kantong jaket yang udah gue masukin ke tas. Ada-ada aja...Dokter Sas puas banget lihat gue hampir ditilang. haha...



Di Stasiun BTS Phaya Thai ini kita beli tiket lagi seharga 30 Bath ke Mo Chit. (N8). Stasiun paling dekat ke Chatuchak. Kali ini isinya juga gak jauh beda sama City Train, didominasi anak sekolah dan eksekutif muda. Gak terasa perjalanan 20 menit dari Phaya Thai sampai juga kita di Mo Chit, stasiun BTS dekat Chatuchak Park. Bolak balik salah arah akibat sok tau dan gak lihai baca peta, ditambah lagi keterangan pake huruf sandi rumput gitu. Halaah...


Gak sadar akhirnya kita beneran Lost in Bangkok. Orang ditanyain hotel paling dekat situ enggak ada yang tau. Tapi  kita cuek aja, malah foto-foto dulu di Chatuchak Park, sementara bawaan udah kayak otang mau pindah kontrakan. 
  
Untungnya ada supir Tuk Tuk baik mau anterin kita ke Nice Palace Hotel dengan bandrol cuma 30 Bath. Ternyata jauh juga nih muternya. Berhubung ini pertama kali kita naik Tuk Tuk, jadi yah maklum kalo rada gokil. Sampe topi Dokter Sas terbang kebawa angin. Padahal udah gue ingetin tuh topi mending dilepas, angin kenceng menembus Tuk Tuk. Akhirnya...kejadian bener...topi kenang-kenangan dari Bongkot Project kelindas lajunya kendaraan di jalur utama mirip jalan Jenderal Sudirman kalo di Jakarta itu.

Bayangan kita nih hotel keren, gak taunya masuk gang, jauh dari jalan utama apalagi ke Chatuchak lokasi Weekend Market. Bandrolnya juga lumayan mahal, 860 Bath per malam untuk 2 orang. dan mesti deposit 1500 bath untuk kamar yang masih kosong di lantai 8 yang serem. Beeeh...emang kala rejeki enggak kemana-mana, ternyata teman baik kita nawarin tinggal di apartemen-nya enggak jauh dari sana. Lebih dekat ke jalan raya. Namanya Lumpini Ville yang ada di jalan Raminthra-Navamin-Ratburana-Bangkok.

 
And the journey begin from here...



Written by Edhoy, Photos by Edhoy.
© 2011 Cyberedhoy Inc, Allrights Reserved

No comments:

Post a Comment