23 November 2011

Sunset at Potato Head [Bali, day-2]

Cyberedhoy, Seminyak - Bali
20.11.11


Potato Head? Selintas mirip sama karakter Disney di film Toys Story, gue pikir tadinya ini restoran jualan kentang goreng atau umbi-umbian gitu. halah...kesan pertama waktu nemu tempat ini kalo dari jalan raya Petitenget tuh kayak mau masuk ke apartment, berhubung gue dan bule-bule lain banyak naik motor, jadi ya cuek aja 'nyelonong masuk dan parkir. Ini tempat kalo di liat dari luar kayak gudang jendela. Sekeliling bangunannya dipenuhin macem-macem jendela yang dirangkai jadi tembok. kereen...ternyata yang desain pun arsitek Indonesia, namanya Andra Martin.


Potato Head Beach Club ini ada di Jalan Petitenget Seminyak, Bali. Selengkapnya bisa baca di sini. Konsepnya mereka sih pingin bikin restoran, bar sekaligus tempat menikmati pantai di tempat yang bergengsi di Bali. Dengan membawa suasana Indonesia yang asli dan bisa dinikmati pengunjung dalam dan luar negeri, terutama koleksi jendela dari jaman abad pertengahan itu. Kalo di Jakarta mereka ada di Pacific Place.

Ok, kita masuk dalam. Ada apa sih? Eiit, tunggu dulu, sebelum lolos dari satpam penjaga pintu terakhir, tas kita diperiksa dulu. Bawa bom apa enggak, kalo nemu makanan/minuman dari luar juga langsung disita. Artinya loe laper & haus beli aja di dalam, haha...Jreng jreng! Begitu sampe dalam, ternyata tempat udah full, kita gak booking dulu sih. Jadi beberpa tempat kosong udah dipesen orang yang mau lihat sunset dari sini sambil minum/berenang.


Di sekeliling bangunan utama bagian teras ada bangku buat berjemur, di bagian belakangnya ada bar dan tempat duduk yang enggak langsung kena sinar matahari. Ini cocok buat orang yang males kepanasan dan bener-bener cuma mau makan/minum di situ. Nah, akhirnya kita dapet tempat juga di ujung teras dekat dengan paviliun DJ beraksi.Biar enggak ditatap sinis pengunjung lain yang gak kebagian tempat atau pelayan-pelayan yang sengaja mondar-mandir, kita pesen minuman Peaches & Cream dulu deh. Lumayan juga bandrolnya IDR 50k. 

Waktu kita datang sih sekitar jam tiga sore, jadi masih ada waktu 2.5 jam menjelang sunset. Lydia jalan-jalan keliling sendirian sambil foto-foto objek menarik, sedangkan gue butuh waktu buat konek wifi yang ternyata gila susah banget. Hampir sejam dan HP gue sampe lowbatt. Lanjut obrol bahas ini itu di seputar beach club ini, kita pesen Baba au Rhum, ini sejenis desert dengan vanila custard dan Malaga ice cream. Rasanya dahsyat banget, rum-nya terasa banget. Lembut di lidah, manis dan terasa hangat di tenggorokan. Sluuurrrrpp! *'ngences*...

Gue sempetin lihat ke bawah, di sekitar pantai kok enggak ada yang berenang? Ternyata ada peringatan di bendera merah "No lifeguard", alias enggak ada baywatch buat nolongin kalo ada yang keseret ombak yang lumayan gede. Kalo dilihat dari geografisnya sih emang ini menghadap ke barat selatan, arah Selat Bali. Jadi maklum aja kalo arusnya agak tinggi. Kalo dilihat sih emang orang yang datang lebih seneng berjemur di tenda-tenda pinggir kolam renang yang langsung berdekatan dengan pantai. Semuanya bule di situ dengan pakaian ala kadarnya.
Gak lama ada bule duduk di sebelah kita minum cendol, gue duga begitu karena ada ijo-ijo mengampul. Ternyata pas nanya ke waiter, ternyata itu sejenis vodca dengan daun mint. Namanya Kookaburra. Lydia yang lagi sibuk lihat menu mengira gue nunjuk minuman yang banyak di pesen orang-orang di deretan kiri kita. Sama ijo-nya tapi ada semprong-nya, sejenis cemilan mirip astor di dalamnya. Nah, pas Kookabura datang dan kita icipin terus melirik ke sebelah kiri, Lydia binggung. Kok enggak sama? halah...minuman apa ini? kecut, asem, ada daun kentut-kentutannya lagi (daun mint, red). Haha...salah order, tapi yah gak apa-apa lah. Lumayan bikin hangat tenggorokan dan bikin mulut harum.



Selanjutnya, saat mendekati jam 5:30, gue ke arah pantai buat liat sunset. Cuma sial banget hari itu, awan lagi 'ngumpul. Gak bisa lihat matahari tenggelam dengan sempurna deh. Nah, pas gue mau balik ke atas, enggak sengaja ketemu Shinta, temen SMA yang emang tinggal di Bali karena kerja di sini. Dia biasa hang'out sama teman-temannya di sini. Gak lama sekitar jam 6:30 kita cabut meninggalkan Potato Head yang mulai romantis suasananya karena banyak lilin dan lampu 'nyala. Asyiknya lagi, karena gue bayar pake debit CIMB Niaga, jadi dapet diskon 25%, jadi itung-itung enggak bayar pajak. haha...

Peaches & Cream   IDR   50k
Baba au Rhum        IDR   70k
Kookaburra             IDR 110k

Bentaar...buat yang mau lihat video-nya bisa lihat di sini:





Written & photos by Edhoy.
© 2011 Cyberedhoy Inc, Allrights Reserved

No comments:

Post a Comment