03 August 2012

Mass Rapid Transportation

Cyberdhoy, J-Town
03.08.12

Beberapa waktu lalu gue pernah terpaksa dan terdampar di Jakarta cobain angkutan umum akibat mobil di opname alias masuk bengkel. Ceritanya hari itu mobil baru gue yang berusia dua minggu sudah harus dikarantina masuk bengkel akibat bocor oli gardan dan membasahi roda belakang. So, terpaksa Jum'at pagi itu dibawa ke Bengkel Toyota Sudirman. Kita berangkat sebelum jam 7 pagi karena 3in1.

Singkat cerita, jam 9 pagi baru kelar urusan sama bengkel dan itu mobil mesti ditinggal semalam saja karena mesti nunggu spare part dari pabrik. Akhirnya gue naik taxi anterin Lydia dulu ke kantornya di Gambir. Dari situ gue udah males kemana-mana jadi langsung pulang aja. Sekalian pingin cobain Jakarta Mass Transportation ke arah rumah kalo dari pusat kota. Begini ceritanya....

Begitu masuk stasiun Gambir, gue kesulitan buat baca signboard atau apalah untuk menunjukkan kemana gue harus beli tiket kereta Commuter Line. Sudah ikutin petunjuk Lydia yang biasa naik itu aja masih kesulitan. Akhirnya nanya satpam dan gue ditunjukkin jalan ke arah dimana gue udah sampe ujung stasiun tadi yang terus disuruh naik tanggak ke atas tempat loketnya. hmmm...

Sekitar hampir jam 9:30an stasiun emang udah sepian, karena udah lewat jam kantor. So, sampai ujung gue kesulitan lagi cari tangga, lagi-lagi masalah 'petunjuk arah'. Singkat cerita gue nemu juga itu loket. Jadi langsung aja beli tiket Commuter yang arah Cawang dan bayar 6000 perak. Penjaga-nya sempet bilang nanti naik di Jalur 3 naik aja kereta yang ke arah Bogor.


Dari loket jalan kaki cukup jauh sampe naik ke Peron, padahal tuh ya dari tempat Satpam gue nanya pas di bawah, deket aja kalo naik tangga-nya dari situ. Terus terang, buat warga yang jarang ke stasiun apalagi naik kereta. Papan petunjuk di sana enggak jelas untuk pengguna kereta Jabotabek, sampe di peron pun 'ngandalin kemampuan telinga untuk mendengar di tengah kebisingan sekitar untuk tahu kapan kereta kita lewat. 

You know what, jam 10 lewat alias sejam kemudian gue baru naik kereta, itu pun gambling kereta gue berenti gak di stasiun cawang. Beda banget sama stasiun di luar negeri yang udah pake layar TV untuk kasih tau kereta ke arah mana dan di jalur mana yang bakal kita naikkin. Jadi enggak perlu pake SDM yang gak jelas cuma jalan-jalan dan duduk-duduk aja kurang informatif untuk kualitas layanan publik sekelas Megapolitan Jakarta. gggrrrgghhh....

Ternyata di kereta jurusan Bogor itu pun gue berdiri gak dapet tempat duduk, sempet nanya ke orang ternyata itu kereta berhenti di stasiun Cawang. Sekitar 20 menitan menikmati pemandangan pinggiran rel kereta yang kumuh bikin gerah, tapi untungnya kereta ber-AC, sekitar 20 menitan gue udah sampe stasiun Cawang. Lanjut jalan kaki naik ke jalan Gatot Subroto di atas untuk 'nyambung dengan Busway ke arah Timur Jakarta menuju rumah. Dari stasiun ke Halte busway jalan kaki naik jembatan penyebrangan yang panjang dan lumayan menyedot oksigen di udara siang yang pengap itu.

Habis bayar 3,500 untuk busway, lima menit kemudian gue udah duduk di dalam buyway yang jam segitu sih sepi dan jalanan lancar. Sekitar 15 menitan, gue sudah sampai Tamini dan lanjut pulang ke rumah naik angkot 02.

Kalau dipikir-pikir sih, pengalaman naik angkutan massal di Jakarta hari itu enggak buruk-buruk banget. Cuma 'gak terbayangkan juga kalau jam-jam sibuk. Jam slow gitu aja layanan masih kurang prima, gimana hadepin massa pas jam sibuk berangkat/pulang kantor yak ;p

Naik angkutan umum dari Gambir ke Cipayung butuh waktu sejam saat jalanan lancar. Ini gue hitung dari pas naik kereta sampe turun dari angkot 02 di Cipayung lho. Masih lebih cepet naik mobil sendiri dalam keadaan jalanan normal. So, buat warga Jakarta yang middle level pasti lebih pilih bawa mobil sendiri dari pada terjebak MRT yang kurang bisa diandalkan pas jam-jam sibuk. Bener ga? ;)



Written & Photos by Edhoy
© 2012 by Cyberedhoy Inc, Allrights Reserved

No comments:

Post a Comment