22 September 2012

HP Dari Masa ke Masa

Cyberdhoy, J-Town
22.09.12

Beberapa waktu lalu gue pernah nulis mobil dari masa ke masa yang pernah di pake keluarga. Nah, kalo sekarang gue mau flash back. Mengenang kembali HP dari pertama punya dulu sampai sekarang. hehe...

Tahun 1999 pertama kali punya HP itu merk Ericsson tipe T10 warna biru, hadiah dari bokap untuk mendukung aktivitas di kampus ceritanya. Maklum, tahun segitu gue udah sibuk jadi calo artis dan organizer untuk bikin acara-acara di kampus, jadi perlu pegang ini meskipun tahun segituan sedikit banget yang udah pake HP. Sementara yang lain masih pake pager, eeeiiitt tunggu....generasi yang lahir tahun 2000an tau Pager gak tuh ya? hehe...

Suka dukanya sih sebelum tahun 2000, sms ke beda operator itu enggak bisa, kita mesti langganan voucher lain biar bisa sms antar operator atau ke luar negeri. capek deeh....Dan harga HP ini di tahun 1999 itu sekitar 2.4 juta rupiah. Dan voucher nomer telpon pertama yang gue punya itu Mentari, harganya 750 perak tanpa pulsa. Sadisss...Sialnya lagi, HP pertama gue ini kandas ditangan tukang copet ketika naik metromini dari Kuningan ke Gatsu balik ke kantor pas jam makan siang.


Nah, pas lulus kuliah tahun 2001 nih gue ganti HP. Waktu itu lagi happening merek Nokia, kebetulan sepupu gue ada yang kerja di luar negeri, jadi gue nitip aja beliin Nokia 3310 yang masih made in Finland. Ukuran tahun segitu nih HP udah keren, bisa ganti-ganti warna lampu dan sms udah dibuka antar operator. HP ini sebenernya bandel banget, mungkin kalo sekarang ada ibaratnya kalo buat nimpuk keramik tuh keramik yang bakalan pecah. Coba aja kalo iPhone loe jatuh pasti langsung brekele tuh...padahal untuk tahun segitu ini HP harganya 1.8 juta. Glek...

Akhir tahun 2002 dimana udah bergaya dikit, gue kembali pake HP merk Ericcson yang kali ini udah marger sama Sony, jadi beli Sony Ericsson tipe K500i. HP pertama gue yang bisa capture foto dengan resolusi masih di bawah 1MP dengan harga bandrol waktu itu 2 jutaan.  Nah, sewaktu pindah kerja ke Kalimantan, ini HP gue turunkan ke adik gue dan juga berakhir tragis ditangan copet pas dia ke kampus naik bus patas 6 dari terminal Kampung Rambutan. 

Di tahun 2003 beralih lagi ke Nokia, kali ini punya tipe N7250i. Hebatnya nih HP edisi khusus, dengan casing bertema bunglon, minimalis namun hi-tech pada masa-nya. hehe...HP ini didukung layar CSTN dengan 4096 colors, Size 128 x 128 pixels, 8 lines, wallpaper berwanas, digital clock screensaver, ada vibration, polyphonic tones, memory phonebook sampe 500 x 3 numbers, photo call, plus card slot 4 MB user memory, custom ringtones, dan Java apps. Canggih kan pada masa-nya, makanya harganya juga cukup mencengangkan untuk tipe ini sekitar 2.7 juta dulu. hehe...

Namun lagi-lagi HP ini kandas ditangan copet, kali ini copetnya gue kenal. Temen sendiri dan langsung tuh orang menghilang dari kehidupan gue sampe sekarang entah kemana bersama HP ajaib itu setelah dua tahun sempet digenggaman.

 
Eniwei, sebelum Nokia N8210i itu terlepas, gue juga punya Xphone O2 Smartphone di tahun 2004. Hasil merantau di Kalimantan yang ternyata untuk ukuran saat itu di daerah sih udah extraordinary banget. Maklum HP yang udah bisa sedot email dan browsing saat itu masih jarang dan mahal. Ini pun gue beli kalo gak salah pas di ITC Cempaka Mas dengan harga 5 jutaan. HP ini termasuk yang awet bisa dipake tiga tahun dan dipake sampe rusak dan masih ada rongsokkannya sampe sekarang.

Tahun 2005 gue pake HP Siemens tipe C75 juga, ini HP kedua di saat bersamaan karena tahun segitu lagi booming punya HP lebih dari dua di Indonesia. hehe...Ini HP gue beli murah meriah pas lagi pameran di PRJ, kalo gak salah 1.5 jutaan. Udah gitu cuma dipake setahun terus gue oper ke Bokap. hehe...








Masih ditahun yang sama, tahun 2005 gue punya juga HP CDMA, pake merk Samsung apa gitu namanya, kalo gak salah tipe W139 dengan sistem SIM Card yang ditanem gitu.
Tahun 2006 gue coba beralih ke Motorola, coba tipe SLVR L7 yang super tipis, jernih suaranya dan compact untuk ukuran mini entertain. Spec-nya lumayan lengkap untuk tahun 2006an gitu. GSM Quad Band (1900 /850/ 900 / 1800), berat cuma 85g, dimensions 113mm x 49mm x 11.5mm, display 256k colors, battery talk time 400 mins, standby 350 jam, cuma camera masih VGA tapi sudah wireless tata GPRS, bluetooth segala lho...tahun segitu kalo gak salah ini HP harganya udah di atas 2 jutaan. HP ini cuma gue pake buat denger MP3.



Tahun 2007 awal gue ganti CDMA Samsung yang udah mulai error dengan dual SIM Card CDMA merk Nexian yang tipe NX-251D. Jadi pernah pake sampe 3 nomer GSM dan 1 CDMA. Tahun 2006 - 2008 adalah tahun dimana identitas berubah-ubah dan dalam masa pertumbuhan. haha...






Masuk tahun 2008, gue lepas HP Motorola L7 itu dan mulai back to basic pakai Nokia tipe 6120 Classic. Fiture HP ini sebenernya udah cukup canggih tahun segitu untuk ukuran foto 2 MP, 1600x1200 pixels, LED flash udah lumayan pake kamera ini di siang hari dan video-nya pun lumayan banget dibanding HP-HP sebelumnya. Bahkan sampe sekarang pun ini HP dan kotaknya masih ada di rumah. Dan HP ini termasuk bandel, pernah kecebur sewaktu gue ikutan rafting di Telaga Waja, Bali. Dijemur seharian eh, bisa hidup lagi. hehe...

Dari tahun 2006-2009 gue hampir tiap tahun beli HP lagi. Baru di akhir 2009 mulai meninggalkan HP model candy ke smartphone yang lebih canggih. Pilihan berikutnya adalah Blackberry Gemini. Pertimbangannya adalah gue harus mengurangi gadget yang berlebihan dan beralih ke satu smartphone aja. Awalnya sih susah mengurangi satu-satu, nah pas akhir tahun 2009 itu lah gue legi seneng-senengnya update blog ini. Banyak tulisan yang digarap online dari bb itu. Blackberry ini harganya dulu masih sekitar 4.8 jt. Masih jarang yang pake BB soalnya.

Tahun 2010 gue mulai kerja di luar Jakarta lagi dan mulai terasa bahwa komunikasi itu ribet. Jadi otomatis gue gak pake HP CDMA lagi dan meninggalkan HP Nokia 6120 itu. Bener-bener pake satu Blackberry aja. Tapi sialnya di akhir tahun 2010an Android mulai booming, dan gue juga latah pingin cobain Samsung Galaxy Gio buat main Angry Bird doang kalo iseng dalam perjalanan ke dan dari kantor di bus jemputan. Sambil dengerin MP3 tentunya. haha...

Tahun 2011 gue enggak beli HP sama sekali...udah mulai rasional pake satu HP buat serius dan satu buat main-main, hehe...Akibatnya, Blackberry pertama gue kena stroke. Alias bagian keypad pas huruf "A" enggak bisa dipencet dan tiap kali ketik SMS atau BBM gue ganti huruf A dengan angka 4. Giling, hasilnya...gue dibilang kena sindrome 4l4y...(baca: alay), hahahaa...

Makanya pas mulai kerja di Jakarta lagi pas pertengahan tahun 2012 ini gue ganti BB Gemini yang udah mulai masuk museum ini ke Blackberry Belagio yang touch screen macam Samsung Gio. Jadilah sampai detik tulisan ini dibuat gue setia pake dua HP itu aja. Biar jadul yang penting eksis. hahaha...


HP Dari Masa ke Masa :

1999-2001 Ericsson T10
2001-2002 Nokia 3310
2002-2004 Ericsson K500i
2004-2006 Nokia 7250i
2004-2006 O2 Xphone
2005-2007 Samsung CDMA W139
2005-2006 Siemen C75
2006-2008 Motorola SLVR L7
2007-2010 Nexian NX-251D
2008-2009 Nokia 6120
2009-2012 Blackberry Gemini
2010-2012  Samsung Galaxy Gio
2012-now  Blackberry Belagio
2013-now  iPhone 5


Written & Photos by Edhoy
© 2012 by Cyberedhoy Inc, Allrights Reserved

1 comment:

  1. sama kita suka gontaganti gadget hahaha
    ternyata hape pertama kita juga sama ya kak haha diakhiri juga dengan iphone :D

    ReplyDelete