22 November 2012

Hardisk-ku Malang, Hardisk-ku Buang!

Cyberedhoy, J-Town
22.11.12

Apa kabar Hardisk loe?
Wah, jangan tanya kabar hardisk komputer PC dan Laptop gue deh...ancuuur!!

Kok bisa?...begini ceritanya...

Personnel Computer (PC) di rumah gue kan udah gak disentuh sejak tiga tahun lalu, malah kalau tidak salah sejak 2007 gue udah males 'nyalahin gara-gara layar suka mati sendiri. Padahal sih itu layar komputer enggak kenapa-kenapa. Masalahnya adalah di motherboard yang emang sudah lemah. Maklum, dulu waktu dipake mungkin sering overhead. Udah kepanasan, kamar gue juga gak pake AC tahun segituan. Jadinya berapa tahun tuh? Lima ya? iya, lima tahun enggak kesentuh!

So, apa hubungannya sama hardisk? hmm, beginilah ceritanya...

Konon, minggu lalu gue punya ide mau pindahin data-data yang ada di hardisk PC yang umurnya udah tujuh tahun itu. Jadilah gue tanya-tanya temen dan browesing. Ternyata ada alat yang namanya external case untuk 'ngebaca hardisk kuno di laptop pake koneksi USB. Jadilah pas ke pameran komputer di JCC gue cari dan nemu itu barang, harganya sih murah cuma 80 ribu perak aja.


Ternyata, sampe di rumah gue coba, koneksi kabelnya beda dengan pantat hardisk kuno gue yang ternyata emang kuno banget. Sekali lagi gue browsing, ternyata pantat hardisk gue itu tergolong Hardisk ATA, dan konektor yang gue beli itu untuk hardisk SATA yang lebih mudah umurnya, alias untuk hardisk generasi lebih baru. Jreng, jreng....!

Jadilah pas weekend gue nelusurin alamat yang ada di bon pembelian ke toko di daerah Pinansia. Ternyata ini daerah emang rada 'nge-bronx untuk loe cari pernak pernik komputer tahun jebot. Setelah nemu tokonya dan menjelasakan sinkat kronologi kabel konektor itu, akhirnya mereka nuker kabel untuk hardisk ATA yang lebih lebar. 


Sampai rumah gue coba lagi konek kabel itu dari Hardisk ATA gue yang jaib ke laptop via kabel USB. Ternyata bisa jack! Hardisk ATA gue kebaca tuh tiga partisinya, dibuka-buka juga masih normal. Langsung aja gue pindah-pindahin file yang penting-penting. Ternyata beberapa jam kemudian, salah satu partisinya enggak kebaca. Berhubung udah malem ya gue matiin aja, lanjut besok.

Ternyata pas weekend gue niat kerjakan lagi misi pindahin data dari hardisk jadul itu, dua partisi lainnya enggak kebaca. Hardisk ATA juga jadi panas karena gue coba connect/disconnect. Akhirnya, hardisk ATA yang 40 GB itu pun gue nyatakan TEWAS dengan sukses! Enggak bisa lagi diambil datanya.

Masih penasaran, gue ambil lagi hardisk ATA kedua yang gue paralel di PC jadul itu. Awalnya data kebaca, tapi pas dipindahin langsung hang lama. Udah aja gue disconnect dan restart laptop. Pas coba dikonek lagi ternyata enggak bisa kebaca juga. Damned! Hardisk ATA kedua yang cuma kapasitas 40MB itu pun pass away!  

Eh, tunggu dulu...hardisk cuma 40MB???!! Yup, itu gue ambil dari PC built up IBM kebanggaan waktu kuliah dulu, umurnya kira-kira sudah sebaya dengan anak SMA sekarang, alias 18 tahun. hahaha!!!

Hari berganti hari gue enggak pake laptop. Nah, pas mau pake laptop, lagi asyik-asyiknya download YouTupe, eh koneksi langsung breakdown. Laptop gue restart sendiri. Gue ulangi download lagi enggak bisa, akhirnya gue matiin aja. OMG, ternyata laptop enggak bisa mati. Kabel dicabut, batere dicabut. Pas dinyalahin ada tulisan begini :


OMG! Ternyata laptop gue sekarang yang brekele...Hardisk enggak kebaca, menurut pakar telematika (bukan Roy Suryo lho), itu dikarenakan overheating. Hardisk gue dinyatakan MODAR kena serangan jantung. Konsekwensinya gue ganti hardisk laptop jadi 500 GB, keluarin modal buat beli hardisk, instal ulang dan service sebesar 1 jutaan. Sompret!!





Written & Photos by Edhoy
© 2012 by Cyberedhoy Inc, Allrights Reserved

No comments:

Post a Comment